Thursday, April 9, 2009

PIDATO: HADIAH PERSAHABATAN PALING BERMAKNA



Dah hampir dua minggu aku tutup sejarah di Universiti Putra Malaysia, akhirnya ada juga ruang waktu untuk aku buka semula kitab sejarah hidupku. Mula-mula bila nak melangkah kaki menuju ke pentas pertaruhan, aku sematkan sedikit kekuatan bagi menjunjung aspirasi universiti untuk mengigit gelaran juara. Seram juga bunyinya bila nak mengapai kejora dengan usaha yang tak semana.

Hari pertama 20 Mac 2009
Aku dan Afis (junior suksis) bertolak dari KUO pukul 4.15 petang dengan sebuah Van. Setibanya kami di sana kami disambut dengan senyuman seorang wanita cina yang kukira urusetia untuk pendaftaran peserta. Selesai pendaftaran, aku dan Afis dibawa ke bilik untuk berehat. Oleh kerana kami datang lewat pada hari itu, maka masa rehat aku dan Afis terpaksa dikorban. Malam tu aku kena hadir untuk sesi taklimat dan cabutan undi bagi setiap peserta. Alhamdulillah aku peserta kedua belas. Malam selepas selesai menunaikan tanggungjawab sebagai Hamba Ilahi, Aku dan pengiring peribadi setia Afis, mula mentelaah istilah-istilah bombastik dalam 22 tajuk pidato bagi sesi pertandingan saringan esok. Wah… kadang-kadang aku rasa macam nak hantuk kepala ke dinding bagi menghilangkan rasa mengantuk dan penat yang mejerat fizikalku untuk berhenti dari terus berfikir akan perjuangan esok. Penat perjalanan dan letih sesi taklimat tadi belum lagi padam, aku lihat Afis dah mula melayan tirai kelopak mata. Jam dah pukul 2.12 pagi.



Din: Afis kalau kau nak tidur kau tidurlah dulu, aku nak siapkan dulu beberapa perkara sebelum tidur.
Afis: tak pa la abg Din, Afis tak mengantuk lagi, Afis nak cari apa lagi ya.
Din : rasanya tak da benda lagi yang perlu kita cari Fis, lagipun sebelum ke sini aku dah sedia dengan beberapa info yang perlu.
Afis terdiam dan aku terus melayan helaian kertas yang ku print sebelum ke sini semalam. Tidak lama lepas tu, aku tengok Afis dah lentok kat katil bujang sebelah aku. Aku pun padamkan lampu dan hanya mencari ilham dalam kesamaran biasan cahaya lampu di luar bilik. Aku tengok Afis yang keletihan, kesian.

Hari kedua 21 Mac 2009

Aku bangun agak awal dan terus bersihkan diri. Aku rindu pula bilik air KUO rumah aku. Almaklum bilik air di sini tidak seteknologi di UPSI. Meskipun tubuhnya nampak usang dan kecil tapi perkhidmatannya memang kelas atasan. Aku dah melancong kebeberapa IPT dekat Malaya, aku tak pernah jumpa lagi penginapan sebaik universiti kesayanganku. Sungguh! Bersyukur. Selesai mandi aku kejutkan Afis untuk solat subuh berjemaah di surau yang kecil molek di aras bawah kolej kelima UPM.



Dah solat aku sempat juga membelek sedikit cebisan nota yang kukepilkan dalam fail bagi menyiapkan diri dalam pertandingan peringkat saringan pagi ini. Sementara tunggu Afis bersiap, aku teruskan dengan doa dan tawakkal pada Ilahi, kalau pun tak ada rezeki, biarlah aku tak memalukan universiti dengan ilmu yang cetek dan persembahan ala2 budak sekolah. Ingat pula aku semasa mula2 wakil UPSI dulu, lawak tahap gila!. Tepat pukul 8.00 pagi aku dan Afis pun turun ke dewan untuk sarapan dan tempat pertandingan. Aku makan sikit pagi tu. Perkara sebegini menjadi lumrah apabila aku join mana2 pertandingan. Soalnya bukan nak jaga suara tapi takut perut yang kenyang melemahkan minda untuk berfungsi dengan baik. Dari peserta pertama hingga ke sepuluh yang sempat kulihat semuanya hebat, ditambah dengan lawak jenaka yang disengajakan dan yang tidak disengajakan. Paling kelakar bagi aku dan Afis bila salah seorang peserta mengakhiri pidato dengan “ mohon untuk terus…….. pergi” bagi yang tahu berdedat pasti ayat ni kelakar. Terbawa2 ayat debat dalam pidato, dan tak pasal2 akhirnya perkataan selaku ‘pencadang atau pembangkang’ diubah dengan perkataan ‘pergi’…mana tak kelakar.
Mohon untuk terus mencadang/ membangkang
Mohon untuk terus ……(terpaku sekejap)…..pergi.




Kata juri dalam komen yang diberikan bila keputusan nak diumumkan, ramai pemidato yang terbawa2 dalam kerangka perdebatan. Mana tidaknya sampai perkataan yang ‘Dipertua Dewan’ pun bisa terkeluar. Hari tu jadi satu acara gelak ketawa oleh audiens yang memahami debat dan pidato. Afis yang baru dalam dunia pengucapan awam pun rasa nak pecah perut katawa dengan ragam pemidato intervarsiti. Ala kan pidato intervarsity pidato spontan, jadi ramailah pemidato yang sangkut dan merapu atas pentas. Aku tak terkecuali hingga keluar perkataan “ ber…info….bertransformasi”.
Apabila giliran aku di panggil semasa peserta kesepuluh sedang berpidato, aku kuatkan semangat dan sempat berbisik dengan Afis agar banyakkan doa supaya aku dapat tajuk yang senang dan dapat melayakkan diri ke peringkat seterusnya. “Kepimpinan berpasukan suatu bentuk tranformasi” ala susahnya tajuk ni. Inilah perkataan yang pertama kali terkeluar dari kotak mulutku bila baca tajuk yang susah ini.

“awak boleh ke bilik kuarantin sekarang, ingat! kami bagi masa 10 minit untuk bersedia”
Perempuan melayu yang menyapaku dalam keadaan aku yang sedang terfikir ‘aku nak cakap apa nanti’.
Ok jawabku ringkas.
Dalam bilik kuarantin aku makin panik dan terasa macam nak lari. Lawan juga perasaan. Aku sempat juga tadah tangan dan mohon bantuan Ilahi.

Awak, masa sepuluh minit dah tamat. Sekejap lagi giliran awak”
Tergamam seketika.
Hahah

“Kini tibalah giliran peserta kedua belas dari UPSI” (Pengacara Majlis)
7 minit berlalu. Alhamdulillah selesai.
Baiklah kini tibalah masa yang ditunggu2 pengumunan 12 peserta yang layak ke peringkat separuh akhir. Berdebar + takut.
Alhamdulillah aku terpilih juga. Aku sedih juga sebab Mizan, Wan dan syafiq tidak terpilih.

Din: korang dah buat yang terbaik, mungkin rezeki korang sampai setakat sini sahaja.
Wan: tahniah din.
Afis: Alhamdulillah.
Syafiq: tak pa kami akan bagi sokongan pada kau din.cayyok2.




Malam itu selepas aku dan geng2 yang lain berentap di pentas saringan, aku ajak Wan, Syafiq dan Mizan jalan2 keliling UPM. Malam tu memang best gila. Seronok sangat. Imbas perkara2 yang kelakar masa pertandingan saringan pagi tadi.

Mizan: si Dayah (peserta UTM) sibuk untuk pertandingan esok, ko dah bersediakah din?
Din: setakat ni bolehlah sebab Syafiq dan Wan banyak bantu aku.
Afis: yang penting sekarang ni kita jalan2 sambil ambil gambar untuk kenangan kita.heheh
Dah letih ketawa dan pusing sebahagian UPM kami pun pulang ke kolej.

Hari ketiga (21 Mac 2009)



Dalam pertandingan separuh akhir ni dua kumpulan besar akan dibentuk. Maknanya 6 orang akan di bawa ke Putrajaya dan 6 orang lagi akan ke perkampungan orang asli. Alhamdulillah aku dapat undian keenam, jadi aku ke Putrajaya sebagai peserta yang akhir. Aku paksa Wan dan Syafiq ikut aku sekali. Merekakan sifu aku untuk pertandingan kali ini. Sampai di Putrajaya para peserta dibawa untuk dikenalkan dengan para VIP dan pemimpin negara. Aku rasa kekok juga masa tu bila duduk semeja den berborak dengan mereka. Antara peserta yang ke Putrajaya ialah peserta dari UPM (2 peserta), UIAM, USM, USIM dan aku (UPSI). Tajuk aku kali ni ialah ” Rancangan Malaysia teras kecemerlagan Negara”.

Dalam keadaan yang penuh gementar aku berkali2 lafazkan doa dan selawat agar hati yang gemuruh dapat sedikit ketenteraman.
Afis: aku tahu abg Din boleh buat yang terbaik.
Syafiq: kami doakan kejayaan kau.
Wan: boleh Din!
Khairiah: saya yakin kamu boleh Din.
Din : terima kasih. Teruskan berdoa.



Untuk memotivasikan diri, aku buka inbox mesej aku untuk baca segala mesej yang kuperam dari semalam. Antara mesej yang sempat ku baca,

Kamariah: abg Din jangan lupa banyakkan selawat
Abg Faizi: Saya doakan moga kejuaraan milik kamu.
Siti Habibah: Cayyok2
Kak Ulik: go!! anak ugik
Kham: jangan lupa betulkan niat
Henry: din! Banyakkan doa
Zarul: bawa pulang hadiah untuk kami semua
Hafiz: buat yang terbaik
Syahira: nyanyi kuat2 tau!!he3
Hamizan: aku dah tahu kau mesti masuk final
Jumading: jangan sia2kan peluang kau kali ini.
Suhaimi: abg din mesti boleh! Doa mengiringi abg din.
Kaza: tahniah masuk separuh. Usaha lagi untuk final.yakin.
Aini: jangan hampakan upsi
Syazwan: din! Buat yang terbaik
Khairil: doa moga kau berjaya.
Robbani: teruskan perjuangan
Kamil: jangan malukan upsi yek!

“Ya Allah s.w.t walaupun aku sedar aku banyak melakukan dosa, namun KAU bantulah aku dalam meneruskan perjuangan ini. Aku tiada sesiapa untuk sandarkan pergharapan dan pertolongan. Tolonglah aku ya Allah”

Alhamdulillah aku dapat tempat kedua di peringkat separuh akhir ni. Tapi itu tidak penting sangat kerana yang penting aku sudah berjaya masuk ke peringkat akhir.

Dah habis pemgumuman hari tu, aku didatangi oleh seorang guru perempuan yang dah berumur.

“Anak, boleh minta no telepon tak?”
“Boleh ( timbul persoalan)”
“Sebenarnya saya ni salah seorang guru di salah sebuah sekolah bestari, boleh tak jadi jurulatih untuk bahas dan pidato bagi sekolah saya”.
“Boleh tu memang boleh nanti saya fikirkan dulu”.
“Tak pa la nanti saya call anak ya”.

Lembut suara cikgu ni buat aku hilang rasa gembira dan diselubingi pertanyaan. Pertama layakkah aku! Kedua kenapa dia beriya sangat. Tiba2 aku didatangi oleh segerombolan anak sekolah yang menjadi audiens utama dalam pertandingan kali ini. Bukan nak ambil autograf atau nak jadikan aku ni abang angkat mereka cuma sekadar ucapan tahniah. Apapun terima kasih buat semua.


Pertandingan ini habis dalam pukul 12.00 tengahari. Wan dan Syafiq rancang nak jalan2 kat KL. Jadi aku dan Afis pun ambil keputusan untuk ikut mereka. Hari tu kami masih lagi mengekalkan tradisi yang sama iaitu ketawa dan terus ketawa. Banyak perkara yang melucukan dan buat aku geli hati nak ketawa. Terutama masa naik Komuter ketika pergi ke KL dan pulang ke UPM. Sesekali aku runsing juga dengan pertandingan esok. Tapi aku yakin semuanya akan ok. Setelah penat menjelajah ibu kota Malaya kami pun pulang dalam pukul 7.00 malam. Malang! Lauk dah habis, aku dan geng2 pun pergi restoran berhampiran untuk beli lauk. Kesiankan!

Malam tu aku dan geng2 habiskan masa dengan sesi latihan dan pencarian fakta untuk pertandingan esok. Kali ini aku dapat tajuk “ Persaingan minda cabaran masa hadapan” . Penat berlatih akhirnya Wan dan Afis tertidur di bilik latihan. Tinggal aku dan Syafiq yang meneruskan pencarian fakta untuk isi bagi pertandingan akhir esok malam.




Hari terakhir 22 Mac 2009

Pagi menjelma aku dan Afis cuba buat rangka isi. Selesai. Petang tu aku cuba buat pesembahan di hadapan geng2 aku. Kami buat ala2 pertandingan Af. Banyak juga geng2 aku ni kritik cara penyampaian dan isi aku yang lompang. Hari tu masa kami hanya habis dengan sesi latihan. Aku berpidato mereka komen untuk penambahbaikan.che….

Tepat pukul 8.00 malam aku dan Afis selesaikan dahulu kewajiban sebagai hamba Ilahi. Setelah selesai solat yang kami qasarkan, aku terus menuju ke dewan pertandingan. Kali ni aku peserta ketujuh daripada lapan yang berrentap.
Malam akhir penuh dengan gimik yang menghiburkan meskipun aku tak berada dalam dewan pertandingan kerana berada di bilik kuarantin bagi persiapan terakhir, namun kemeriannya cukup terasa, kehangatannya cukup merendamkan aku dalam lautan ketakutan.

Setelah lama menunggu akhirnya aku tiba ke kemuncak untuk beraksi dengan tajuk yang amat menakutkan. Ya Allah s.w.t bantulan hamba-Mu ini, aku sedar akan kelemahan diri apalagi kekerdilan batin.




Selesai 8 minit dengan 4 buah fikir yang ku layarkan, tiba pula dengan soalan spontan oleh para juri. Untuk pertandingan akhir ni ada kelainan sikit apabila para pemidato diajukan soalan spontan berdasarkan tajuk yang dipersembahkan. Alhamdulillah soalan spoantan aku tak susah dan aku yakin bila menjawab. Tepukan penonton menyemarakkan aku untuk terus melontarkan kelantangan hujah.

Alhamdulillah lega rasanya melepaskan beban yang kukira amat memeritkan. Keputusan pun diumumkan. Secara jujurnya aku tak berpuas hati dengan keputusan. Tapi aku realistik akan perkara ini. Lantas aku segera mendapatkan juri untuk komentar membina. “ semua ok tapi isi nampak terlalu berselerak”. (Sah! Aku tak boleh jadi secord yang baik dalam debat meskipun aku suka posisi itu).



Keputusannya

01) UPM
02) UM
03) UTM
04) UPSI
05) USIM
06) UPM
07) UKM
08) UIAM

Walaupun tak dapat tempat pertama hingga ketiga, meskipun aku mengharapkan juara milikku, tapi aku bersyukur dinobatkan 5 pemidato terbaik IPT. Kalaulah aku juaranya inilah ungkapan tabir bibir yang akan kulabuhkan untuk pelayaran pendengaran kalian. Bukan!!!!!!!!! Tak kisahlah aku Juara atau uncit sekalipun, inilah untaian rasa buat perangsang yang setia seperti kalian. Kerana aku juga mengerti Sesuatu yang termaktub dalam suratan takdir ILAHI adalah yang terbaik untuk insan ciptaan-Nya. Untuk aku lebih bermuhasabah akan dosa, untuk aku lebih mengenal erti usaha yang bersungguh, untuk aku lebih berazam meningkatkan prestasi, untuk aku lebih dewasa menilai diri dan pelbagai “untuk” yang hanya diketahui oleh ROBB yang kuasa.



Alhamdulillah, syukur atas kejayaan yang dianugerahkan oleh Ilahi atas kemurahan-Nya, Walaupun semakin hari diselaputi dengan kegelapan hati, namun aku sedar kemurahan Ilahi melebihi kemurkaan-Nya. Aku juga masih berdiri atas kapasiti hamba-Nya. Mendamba dan terus menadah tangan hamparan dosa, meminta dengan kenistaan noda, kerana hanya DIA yang kuyakini dan kusandarkan segala bentuk pengharapan meskipun kadang-kadang aku cair di lautan maksiat.


Kepada mak dan ayah yang tak henti-henti memberi kekuatan batiniyah sekalung penghargaan dan doa buat kalian, sememangnya setiap detik kenangan ini adalah hadiah buat lembaran kehidupan kalian dihujung2 usia. Apalagi diri ini yang sentiasa merindui kalian semua. Kepada adik beradikku yang amat memahami kemampuan sedarah kalian, aku tak tahu nak ungkapkan apa, sebagai tanda aku bersyukur dilahirkan seputing susu bersama kalian semua. Kepada adik beradik sebapaku, aku juga menyayangi kalian, terima kasih kerana tak lekang menarik nusrah Ilahi untuk sanginsankerdil, adik beradik sesusuku, terima kasih kerana sentiasa memberi kesantunan budi agar aku lebih teguh membina impian hakiki. Kini, azamku untuk kalian senyum semakin membara dan semaraknya kuat menyala.



Kepada sahabat-sahabat yang tak pernah lekang memberi cetusan kembara motivasi, aku ucapkan selautan budi untuk anda semua. Sahabatku Faizi Lukman yang merangkap jurulatih kesukaanku, Kamariah sebagai jurulatih keduaku, Zarul Syafiq yang merangkap ahli bilikku semester depan dan juru runding pertamaku, Henry yang merangkap juru runding keduaku, Afis (suksis) merangkap juru fotografiku, Ridzuan yang merangkap juru bahasa bakuku, Syafiq yang merangkap juru persembahanku, Khairiah upm yang merangkap pengurus kananku, Hamizan yang merangkap juru pakaianku, Siti Habibah merangkap perancang perjalananku, Kazaruddin merangkap juru publisitiku, Khairil yang merangkap juru solekku, Arif merangkap logistik baranganku, pasukan sorakku pasukan Suksis, pasukan Debat UPSI dan anda yang setia mengirimkan mesej berdaulat dan bersulam impian sebuah kejayaan.

Akhirul kalam doa untuk sanginsankerdil terus maju dalam mengejar mahkota kehidupan untuk bekalan hari esok di kampung penghisaban manusia. Dalam coretan ini apa yang penting aku dapat anugerah sahabat terbaik sebab aku ramai sahabat. Sanggup bersengkang mata untuk melatih aku, sanggup jalan2 mengelilingi dunia UPM dan mengelilingi dunia ibu kota, sanggup menjadi pereka pakaian dan pengkritik yang membina.


Terima kasih sahabatku
01) Ridzuan UPM Bintulu
02) Syafiq UPM Bintulu
03) Hamizan UTM
04) Afis UPSI

Akan kuukir anugerah ini agar terpahat kukuh di dasar sanubari. Kalau ada peluang untuk mewakili UPSI lagi (meskipun dah tua dalam arena ini) aku mengharapkan yang lebih baik lagi. Sungguh bermotif kan!.

26 comments:

arrijal said...

wah2... pemidato dan pembayan yang mantap...

Kulat said...

thank din.. nice giler penulisan ko ni.. walaupun usia pertemuan kita xlama, ko tetapramah n baik. huhuuhu.. nanti ko datang utm nanti, aku bawak ko jalan2 kat utm pulak.. huhuhuhuhu... (jalan kaki la..) pe2pown.. seronok coz aku dapat kenal ngan ko.. nanti, tymeintegriti, if aku xdapat wakil, aku jadi usher untuk team ko.. huhuhuu.. layanan khas.. hahahah.. good luck integriti.. :sory lambat antar video,aritu demam, insyaALLAH aku antar esok:

puterinurzahra said...

salam....

arrijal: din memang mantap..

kulat: nanti aku ikut din pg integriti (hahaha ade ke aku dalam senarai..)

aku jd tukang jawab komen din jap..
(ape kejadah....)

din,
nanti jgn lupa ajar aku....

din ade video debat x..

aku nk hehehe..

pnjam jap boleh?

tetibe aku teruja nak berdebat or berpidato..

tp dalam bilik sorang2 la...

depan orang aku segan....

yeke....????
ntah

apapun, jangan ko xpergi tauliah suksis plak nanti dek kerana kecintaan ko kepada pidato dan debat...

sekali je tau pentauliahan tu...

mari kita berjemur di padang kawad bersama-sama buat kali terakhir (yeke..utk aku la kot..)

lepas ni bergelap la kita semua ya....

"kita serupa tapi xsama"

handhalah ibnu kamil said...

wah...

panjagn seh..
kenapa tak bawa aku?

hahhaha.
tahniah lerr...
kalau ko nak dapat ikut lagi.
repeat la sem. hak3.

cadangan aku jak tu.

apa2 pun. tahniah. kommg hebat.

~aku tak jadi hebat macam syam pun takpa, yg penting aku jadi hebat macam ko~

ain fathihah said...

wowww...panjangnya entri

menarik
tapi kenapa ntah ain terharu baca entri ni..

hehe

tahniah Abg Din

HaImi SuHAiMI said...

kadang-kadang kejayaan hadir tanpa kita berusaha
dan kadang-kadang kejayaan tidak pun hadir walaupun berusaha..kejayaan dan kegagalan adalah satu nikmat dan hikmat dalam menempuh segala impian dan cita-cita yang diimpikan.

apapun..abang din memang hebat..segala macam perkara..debat, sajak, suksis dan pidato.
cemburunye....
lalalalalalalalallaalalalala...

farabella said...

hebat..
kebetulan, ridzuan n syafiq tu
teman sekolej sy
ridzuan tu kosmet sy,
syafiq (kat cni kami panggil die ash) junior dip hutan kat cni.
bce bace entry ni, terkejut sy tgk dorg mencapub kat cni
hehe

neway, thanx for the comment on my blog

Rantong said...

Sertai rancangan terbaru berjudul: "Who Wants To Be A MillionaireBlogger.Net" 24 jam sehari, 7 hari seminggu, hanya di kaca screen komputer anda...

humaiRah said...

aku macam suka pidato2, debat2 nih. tp mgkin bkn kebolehan ak kot..

Adi Muslim (I LOVE ISLAM) said...

tahniah.... syabas!!!!

uhhhhhh rindu mau berpidato!!!!!

din, lawan pidato jom kikikiiki... gurau jah... (mesti r din menang) la la la~~~~

shahida nalini said...

wah...xpe abg kama..yg pntg abg blm list 5 pmdato terbaik ipt...:)

joegrimjow said...

wahh
bangga2
dlu masuk gak
tp peringkat skolah2 tadika je
hehe
xtau nak berckp

norzyah_zacksabri said...

yg lain zack x tau...tp gambo2 abg pakai bju melayu mmg nmpk ensem!! hehehhe..puji ikhlas nih..abg jgn nk byk songel eh! kang org puji kate perli plak! mmg nk kena ar!! ekekekek

wanchomel said...

assalammualaikum..wahai sahabatku yang jauh di UPSi itu..hehe..pe khabar..:)..lama sudah tidak dngr cerita dri kamu berdua yaa..huhu..kirimkan salam kami pada semua..kami juga rindu ngan sume..

"hilai tawa kita,setiap kenangan yang tercipta,masakan mungkin kulupa,terpahat diminda,kekal di jiwa,erti sebuah persahabatan yang singkat tpi penuh bermakna.."

puterinurzahra said...

SAlam...

buat yang memberi komen di sini..
ribuan terima kasih atas kesudian anda...

haha..sekali lagi aku menyamar...
jd tukang sambut tetamu di sini...

din, paham2 la hjg bulan gaji jalan cm biasa...

tok empunya blog yang berpuitis, "jiwang' (yeke...), yg suka berpujangga, suka bercakap, suka gelak, suka kawad kaki, suka menyanyi...dan apa2 lagi kesukaannya...

syukran ya akhi..sebab suka meletakan kaki dinasour di blog ambo hehe...

penghargaan yang tidak terhingga sebab bertanya dengan diri yang tak berapa nak tahu ini...itu pemangkin agar diri ini semakin rajin membaca dan membaca...

tp buat masa ni aku baca subjek utk final dulu ya...

yang penting pebtulkan niat...Kerana ALLAH

Muslimahsolehah said...

tahniah..pandai berpidato...teruskan bakat yg Allah kurniakan

Baginda Reformasi said...

salam penulis dan pembaca..
nak minta penjelasan kiranya anda boleh memperjelaskan sedikit hal undang2 MALAYSIA... bukan nak ajak bergaduh.. hehehe

link yg terlibat:
http://bagindareformasi.blogspot.com/2009/04/nik-aziz-bela-dap.html

Wardatul Shaukah said...

assalamu'alaikum..

tahniah. good work. setengah orang boleh berpidato tanpa menulis, setengah orang boleh menulis tanpa berpidato, tapi kamu boleh kedua-duanya. tahniah, dan jadikan ia sebagai medium dakwah demi kecemerlangan Islam tercinta. biasanya, orang-orang belah kunak, lahad datu sana memang hebat dalam berpidato..

p/s: saya orang sabah juga. dari kk :)

bellafarhan said...

Tahniah...moga2 kamu jadi pendidik yg sabar dan menjadi contoh kpd anak muridmu..

Ejaylicious said...

Tahniah.....semoga lebih berjaya.

NuHaA said...

din...aku da lame bc entri ko ni..beberape minit ko publish aku trs bc..huhu..punyelah fanatik nk tggu kemunculan entri ko..hehe..
neway ko mmg hebat dlm arena ni...tahniah din...keep it up k..
idop din!!1809kali....hehe

mlm ni mmg makan2 yg sgt best..aku xkan lupe smpai bile2..sem dpn kite mkn2 lg eh..huhu

aRe-NEen!~ said...

salamm sape nih ek????hihik!~

da'biZaRRe said...

congratz...
hhehehhe

Che [ ani ] said...

TAHNIAH!!!
tp nk ckp ni,
anda kne tag!!!sila jwb k...

Che [ ani ] said...

tag psl wish arijd tu lor

su said...

tahniah!

punyai bakat yg besar dlm berpidato!

Design by Abdul Munir Visit Original Post Islamic2 Template